Share It
Berita Unik & Terkini

Hati-hati Menggunting Kutikula, Amputasi Jari Konsekuensinya!
January 16, 2023

Hati-hati Menggunting Kutikula, Amputasi Jari Konsekuensinya!

Belakangan sedang viral di TikTok seorang perempuan yang mengunggah video menunjukkan jari jempolnya yang harus diamputasi. Video yang diunggah oleh @lanalovessushi tersebut dijelaskan bahwa ia mengabaikan saran dari ahli kuku untuk tidak memotong kutikula. Pada video yang diunggah sebelumnya, ia mengaku memotong kutikulanya sendiri di rumah saat ingin manikur gel sendiri.

Kendati demikian hal ini justru membuat jempolnya merah dan membengkak parah di sekitar kuku. Melansir dari PARAPUAN, kondisi jarinya tersebut pun tak kunjung membaik yang membuatnya harus pergi ke rumah sakit untuk diperiksa lebih lanjut. Dan seperti dijelaskan dalam video yang viral di TikTok tersebut, ia menunjukkan jari jempolnya pun harus berakhir dengan diamputasi.


Sumber foto: facesspa.com

Video yang sudah disukai sebanyak 1,5 juta kali tersebut pun dipenuhi oleh komentar yang beragam. Akun @fenparson mengomentari bahwa hal buruk ini terjadi akibat penggunaan alat manikur gel yang tidak bersih dan pemotongan jaringan hidup (living tissue) pada kutikula kita. Sementara akun @vintageskye1692 yang mengaku sebagai teknisi kuku berlisensi mengatakan bahwa banyak orang kerap salah mengira jaringan hidup sebagai kutikula.

Bahkan akun @nailedbymochi juga berkomentar bahwa eponychium yang berperan penting untuk mencegah bakteri kerap disalahartikan sebagai kutikula. Belajar dari kasus ini perlu dipahami oleh Kawan Puan yang suka melakukan manikur bahwa sebenarnya kutikula tidak perlu dipotong. Seperti disampaikan oleh American Academy of Dermatology untuk tidak memotong kutikula sendiri di rumah atau secara profesional. Hal ini dikarenakan kutikula punya peran penting membantu melindungi kuku dari infeksi, sehingga jika kita memotongnya justru akan membuat kita lebih rentan terhadap bakteri dan kuman berbahaya.

Apabila kutikula kita terjadi infeksi maka bisa terjadi paronychia dengan gejala-gejala yang beragam:

- Kemerahan pada kulit di sekitar kuku
- Kutikula menjadi terlalu lembut
- Kulit sekitar kuku melepuh berisi nanah


Sumber foto: madge-wallace.co.za

Pada kasus paronychia yang ringan biasanya dapat diobati di rumah. Sementara itu dokter akan meresepkan obat antibiotik atau antijamur untuk kasus yang lebih serius. Namun jika terjadi paronychia kronis, maka risiko yang dihadapi bisa sangat serius, seperti yang terjadi pada akun @lanalovessushi. Lantas bagaimana jika kutikula kita sudah terlanjur rusak? Perawatan apa yang bisa dilakukan untuk menyehatkan kembali kutikula?

Perlu dipahami bahwa kulit di area sekitar alas kuku sangat halus, sehingga kutikula rentan retak atau terkelupas. Maka untuk merawatnya, Kawan Puan bisa menggunakan cuticle oil atau pelembap untuk melembapkannya. Kamu juga bisa mengoleskan petroleum jelly semalaman untuk menenangkan kutikula yang rusak.

Kemudian hindari juga untuk memotong atau menarik kutikula sembarangan. Jika kamu memiliki hangnail, gunting dengan sangat hati-hati dan jangan merobek atau menggigitnya. Selain itu, batasi juga penggunaan cat kuku dan penghapus kuku dengan kandungan bahan yang keras. Gunakanlah produk dengan formula bebas aseton untuk penghapus cat kuku. Itu dia bahaya yang mungkin terjadi dari memotong kutikula sembarangan seperti yang sedang viral di TikTok. Jadi alih-alih memotongnya, sebaiknya kita merawatnya secara alami.